ID Logo
Selamat datang Tamu   |   
Sabtu, 24 Juni 2017
BS logo

Panglima TNI Apresiasi Filipina Atasi ISIS
Senin, 19 Juni 2017 | 13:18

Seorang tentara Filipina berdoa pada upacara penaikan bendera di Marawi, ibukot provinsi Lanao Del Sur, di Pulau Mindanao, Senin (12/6). Pasukan Filipina merayakan kemerdekaan di tengah kesulitan untuk mengalahkan kelompok militan yang menguasai kota tersebut. Investor Daily/AFP PHOTO/NOEL CELIS Seorang tentara Filipina berdoa pada upacara penaikan bendera di Marawi, ibukot provinsi Lanao Del Sur, di Pulau Mindanao, Senin (12/6). Pasukan Filipina merayakan kemerdekaan di tengah kesulitan untuk mengalahkan kelompok militan yang menguasai kota tersebut. Investor Daily/AFP PHOTO/NOEL CELIS

TARAKAN- Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengapresiasi Angkatan Bersenjata Filipina atau Armed Forces of the Philippines (AFP) atas kerja keras AFP dalam meredam teror ISIS di Marawi, Filipina.

"Dalam kesempatan ini saya perlu mengucapkan selamat dan bangga atas prestasi AFP yang mampu meredam teroris di Marawi dan membunuh 257 teroris," kata Panglima TNI saat peresmian Pusat Komando Maritim atau Maritime Command Center (MCC) Indonesia di Mako Lantamal XIII Tarakan, Kalimantan Utara, Senin.

Menurut Gatot, tindakan yang sudah dilakukan oleh Filipina merupakan peringatan agar Indonesia dan Malaysia siap dalam menangkal ISIS yang dipredikasi akan masuk ke kedua wilayah tersebut. Apalagi, lanjutnya, "sel tidur" ISIS sudah ada di kedua negara tersebut.

"Ini warning agar kita juga siap jika suatu saat melakukan hal yang sama (dengan Filipina). Karena ’sel tidur’ sudah ada di negara kita masing," ujarnya.

Oleh karena itu, ia menekankan pentingnya kerja sama dan perjanjian trilateral yang dilakukan oleh Indonesia, Malaysia dan Filipina.

"Dengan adanya perjanjian trilateral itu akan mempermudah pertukatan informasi. Kecepatan dan ketepatan informasi diperlukan dalam menentukan langkah antisipasi sejak dini agar ISIS tidak masuk ke Indonesia," tuturnya.

Apalagi, lanjutnya, ada kemungkinan para anggota ISIS di Marawi meninggalkan wilayah tersebut dengan menyamar sebagai pengungsi.

"Termasuk kemungkinan yang menyamar sebagai pengungsi dan keluar dari Marawi," ujarnya.

Panglima TNI meminta semua pihak mewaspadainya mengingat sudah ada sel-sel tidur ISIS di 16 provinsi di Indonesia. Di Malaysia pun juga begitu.

Di wilayah perbatasan, seperti Pulau Marore, Miangas, Morotai dan Talaud akan ada penebalan pasukan, pengerahan kapal-kapal perang, termasuk kapal selam TNI Angkatan Laut. Dari TNI Angkatan Udara, melakukan patroli udara untuk memantau setiap pergerakan, termasuk pelibatan pesawa tempur Sukhoi.

"Kita benar-benar all out untuk masalah ini," ucapnya, menegaskan. (gor/ant)


Google+


Kirim Komentar Anda

Silahkan login untuk memberi komentar

Hanya teks dan link yang diperbolehkan.


Komentar Untuk Artikel Ini

Jadilah yang pertama untuk menulis pendapat Anda!




Data tidak tersedia.